Category Archives: Sungai Di Kalimantan

Sungai – Sungai Di Kalimantan

1.  Sungai Mahakam

sungai mahakam

Sungai Mahakam merupakan terbesar di provinsi Kalimantan Timur yang bermuara di Selat Makassar. Sungai dengan panjang sekitar 920 km ini melintasi wilayah Kabupaten Kutai Barat di bagian hulu, hingga Kabupaten Kutai Kartanegara dan Kota Samarinda di bagian hilir.Sungai Mahakam sejak dulu hingga saat ini memiliki peranan penting dalam kehidupan masyarakat di sekitarnya sebagai sumber air, potensi perikanan maupun sebagai prasarana transportasi. Aktivitas di sungai Mahakam yang masih menjadi prasarana transportasi utama di Kalimantan Timur

Sungai Mahakam memiliki beberapa anak sungai, di antaranya:

  • Sungai Belayan
  • Sungai Lawa
  • Sungai Kedang Kepala
  • Sungai Telen
  • Sungai Tenggarong
  • Sungai Karang Mumus

2.  Sungai Kapuas

Sungai Kapuas

Sungai Kapuas merupakan sungai yang berada di Kalimantan Barat. Sungai ini merupakan sungai terpanjang di Indonesia dengan panjang total 1.143 km.

Sungai ini merupakan rumah dari lebih 300 jenis ikan.

Belakangan ini sungai ini tercemar berat, akibat aktivitas penambangan emas di sungai ini. Walaupun telah mengalami pencemaran Sungai Kapuas tetap menjadi urat nadi bagi kehidupan masyarakat di sepanjang aliran sungai ini. Sebagai sarana transportasi yang murah, Sungai Kapuas dapat menghubungkan daerah satu ke daerah lain di wilayah Kalimantan Barat. Dan selain itu juga merupakan sumber matapencaharian untuk menambah penghasilan keluarga dengan menjadi penangkap ikan. Sosial Budaya masyarakat Sungai Kapuas perlu dilakukan penelitian lebih lanjut mengingat pesatnya kemajuan teknologi dan informasi dapat mempengaruhi pola berpikir masyarakat di sekitar aliran sungai Kapuas. Selain sungai kapuas tersebut, Kalimantan Barat juga terdapat sungai – sungai yang lainnya yaitu :

  • Sungai Belintang
  • Sungai Sepauk
  • Sungai Silat
  • Sungai Hulu Bunut
  • Sungai Embaloh
  • Sungai Mendawak
  • Sungai Batu Ampar
  • Sungai Ambawang
  • Sungai Punggur
  • Sungai Kubu

3. Sungai Barito

sungai barito


Barito adalah wilayah di sepanjang daerah aliran sungai (DAS) Barito, khususnya yang termasuk wilayah provinsi Kalimantan Tengah. Daerah ini dahulu pada masa pemerintahan Hindia Belanda merupakan Onder Afdeeling Barito yang beribukota di Muara Teweh (sekarang ibukota Barito Utara). Bekas Onder Afdeeling Barito (bagian dari Afdeeling Kapuas Barito) sekarang sudah berkembang menjadi 4 kabupaten yaitu Barito Selatan, Barito Utara, Barito Timur dan Murung Raya. Wilayah ini sekarang sedang berjuang untuk membentuk provinsi Barito Raya, dimana gerakan ini berakar dari pemikiran para penduduk di sepanjang DAS Barito dalam bidang sosial politik, untuk meminta perhatian yang lebih serta untuk mendapatkan pembagian yang lebih berimbang dan pemberian akses-akses ekonomi atas kekayaan sumber daya alam yang dimiliki oleh daerah-daerah yang berada di sepanjang DAS Barito.

Bagian hilir dan muara dari DAS Barito adalah wilayah kabupaten Barito Kuala, Kalimantan Selatan. Barito Kuala merupakan kabupaten pemekaran dari Kabupaten Banjar. Pada masa Hindia Belanda wilayah kabupaten Barito Kuala termasuk Afdeeling Bandjarmasin.

Pada umumnya penduduk yang tinggal di sepanjang sungai Barito adalah dari etnik kategori Barito Isolec atau suku dayak dengan penuturan bahasa Barito seperti Dayak Bakumpai, Dayak Murung, Dayak Siang, Dayak Maanyan, Dayak Bawoo.

4. Sungai Kahayan

sungai khahayan

Jalur sungai  itu berada sambung-menyambung diantara sebelas buah sungai yang ada di wilayah ini lengkap dengan anak-anak sungainya yang menembus seluruh wilayah yang memiliki luas 1,5 kali Pulau Jawa ini.
Kesebelas sungai di Kalteng tersebut, seperti Sungai Jelai Kabupaten Sukamara  panjang 200 Km lebar 50 meter dalam 8 meter (m), dapat dilayari 150 Km, Sungai Arut Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar) panjang 250 Km lebar 100 m, dalam 4 m bisa dilayari 190 Km, Sungai Lamandau Kabupaten Kobar dan Kabupaten Lamandau panjang 300 Km dalam 6 m, lebar 150 m, bisa dilayari 250 Km.
Sungai Kumai Kabupaten Kobar panjang 175 Km, dalam 6-9 m, lebar 250 m,  bisa dilayari 100 Km, Sungai Seruyan Kabupaten Seruyan panjang 400 Km, lebar 250 m, dalam 5 m bisa dilayari 300 Km.
Sungai Mentaya Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) panjang 400 Km lebar 350 m, dalam 6 m, bisa dilayari 270 Km, Sungai Katingan Kabupaten Katingan panjang 650 Km, lebar 250 m, dalam 3-6 m, bisa dilayari 520 Km.
Sungai Sebangau Kota Palangka Raya dan Kabupaten Pulang Pisau panjang 600 Km lebar 450 m, dalam 7 m, bisa dilayari 500 Km, Sungai Kapuas  Kabupaten Kapuas, panjang 600 Km, lebar 450 m, dalam 6 m bisa dilayari 420 Km.
Sungai Kahayan Kabupaten Gunung Mas (Gumas), Kabupaten Pulang Pisau dan Kota Palangka Raya, panjang 600 Km lebar 450 m, dalam 7 m, dan bisa dilalui armada sungai sepanjang 500 Km.

5. Sungai Martapura

sungai martapura

Sungai Martapura adalah anak sungai Barito yang melewati kota Banjarmasin dan kota Martapura ibukota Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan. Sekarang Tambah cantik dengan dilakukan pembendungan siring untuk mencegah abrasi dari sungai martapura, dengan dilakukan penyaringan ditambah penempatan taman beserta lampu hias makin menambah pesona sungai martapura.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.